OJK Ajak Santri Waspada Pinjol Ilegal

0
67
ojk ajak santri hati hati soal Pinjol
Caption : Hardi Rofiq dan Ipuk Fiestiandani saat menyerahkan simpel kepada santri

BANYUWANGI – Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Jember mengajak santri untuk waspada terhadap pinjaman online (pinjol) ilegal.

Santri diminta cermat dalam memilih layanan keuangan dan agar tidak mudah tergiur dengan kemudahan yang dijanjikan.

Hal itu disampaikan Kepala OJK Jember, Hardi Rofiq dalam puncak kegiatan Bulan Inklusi Keuangan yang digelar di Pondok Pesantren Mabadiul Ihsan, Kecamatan Tegalsari, Kamis (21/10/2021).

“Saat ini banyak yang menawarkan pinjaman online dengan cara yang sangat mudah sekali. Padahal, tanpa kita sadari mereka itu ilegal dan memberatkan konsumen,” ujar Hardi dihadapan ratusan santri.

“Pinjaman ilegal itu sangat tidak menguntungkan peminjam, kalau sudah terjerat jadi beban, dan tidak selesai-selesai. Ini harus kita hindari,” imbuhnya.

Hardi pun menjelaskan, OJK saat ini tengah mengupayakan pinjaman yang legal dan lebih mudah diakses warga.

“Tengah diupayakan. Intinya, jangan gampang ikut pinjaman online. Kalau ragu apakah ilegal atau tidak silakan tanyakan kami, kami punya layanan khusus,” jelasnya.

Ditambahkan dia, kegiatan bulan inkluasi keuangan ini digelar untuk mengenalkan dan mendekatkan pelajar maupun santri dengan literasi keuangan formal. Seperti layanan keuangan pelajar, asuransi mikro, dan reksadana mikro.

“Saya juga berharap semua pelajar memiliki tabungan di bank. Sehingga, terbiasa berhubungan dan melakukan traksaski keuangan secara resmi di bank,” ungkap Hardi.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani yang juga hadir dalam acara tersebut mengatakan, kegiatan ini sangat bermanfaat bagi santri di tengah maraknya fenomena pinjaman online ilegal yang ada di tengah-tengah masyarakat.

“Literasi keuangan semacam ini sangat penting untuk menghindarkan kerugian pada warga kita. Namun, di satu sisi ini juga menjadi pesan bagi kita semua bagaimana menyediakan layanan keuangan legal namun mudah diakses warga. Perlu ada cara baru atau inovasi dari perbankan untuk meningkatkan layanan kepada masyarakat. Dengan demikian, masyarakat akan bertransaksi hanya melalui lembaga keuangan formal,” kata Ipuk.

Dalam kesempatan itu, Ipuk juga mengapresiasi OJK yang melakukan sosialiasi dengan menyasar kalangan santri. Kehadiran OJK dipesantren harus menjadi tonggak agar pesantren lebih terbiasa dengan akses keuangan.

“Ke depan, kami berharap OJK juga menggandeng lebih banyak lembaga pendidikan di semua jenjang di Banyuwangi untuk sosialisasi keuangan,” ungkapnya.

“Saya minta, OJK bisa berkoordinasi lebih lanjut dengan Dinas Pendidikan untuk memberikan sosialisasi kepada pelajar. Kalau mereka melek keuangan, ini bisa menjadi bekal mereka kelak jika mereka mulai memasuki dunia kerja,” pungkas Ipuk.

Dalam kesempatan itu, juga diserahkan secara simbolis simpanan pelajar (simpel) kepada 458 santri serta 669 tabungan emas kepada mahasiswa dan pelaku uMKM di wilayah kerja OJK Jember.(nng)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here